PRODUCT INNOVATION (INOVASI PRODUK)

Comments · 100 Views

Menciptakan produk baru yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen

Inovasi produk merupakan upaya yang harus dilakukan oleh pelaku usaha untuk menciptakan, meningkatkan, mengembangkan, dan menyempurnakan produk tersebut. Namun secara umum produk yang dikembangkan tidak hanya komoditas, tetapi juga inovasi produk makanan, minuman, pertanian dan hewan yang dapat meningkatkan pelayanan.

Berdasarkan Undang-undang Nomor 19 Tahun 2002, inovasi produk ini merupakan rangkaian pengembangan dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam satu produk. Manfaat positif dari inovasi produk termasuk umpan balik konsumen, mengubah kombinasi produk dari yang sudah ada, dan menemukan produk baru.

Puluhan ribu produk baru dapat memasuki pasar setiap tahun. Tapi berapa banyak yang bisa bertahan dalam persaingan? Menurut Profesor Clayton Christensen, 95% produk baru yang diluncurkan gagal. Angka ini menunjukkan betapa padat dan kompetitifnya kondisi pasar saat ini. Selain itu, persentase ini menunjukkan bahwa pemilik bisnis harus bertindak proaktif untuk berhasil.

Bertindak cepat dan proaktif bukanlah satu-satunya kunci kemajuan bisnis. Tapi kita juga perlu mengembangkan produk-produk inovatif. Dalam arti, inovasi adalah kata kunci jika pengusaha ingin memasukkan produk mereka ke dalam kategori produk baru sukses 5%. Jika produk atau solusi yang Grameds tawarkan inovatif, peluang untuk bertahan dan sukses tinggi.

Jadi, inovasi produk merupakan cara baru untuk memecahkan masalah yang dihadapi banyak konsumen. Bisa jadi karena tidak ada produk yang bisa mengatasi masalah ini, atau ada produk lain yang sudah ada di pasaran, tetapi mereka menawarkan rute yang berbeda. Idealnya, Grameds dapat menjawab ya untuk tiga pertanyaan berikut untuk melihat apakah produk itu inovatif atau tidak:

  • Apakah produk tersebut relevan bagi banyak konsumen? Pertanyaan ini terutama tentang produk yang seharusnya memecahkan masalah yang belum terselesaikan.
  • Apakah produk lebih baik dari pesaing? Jika demikian, apa peningkatannya? Desain, teknologi, kemudahan penggunaan, dan sebagainya?
  • Apakah kebaruan atau keunikan produk jelas?
  • Apakah mudah untuk menjelaskan kepada konsumen mengapa mereka membutuhkan produk ini, atau lebih baik dari pendahulu atau pesaing Grameds? Jawabannya belum tentu ya, tetapi ini adalah poin penting bagi tim pemasaran yang meluncurkan produk.

Grameds mungkin bertanya-tanya mengapa perusahaan perlu berinovasi. Sekarang, inovasi produk penting karena membantu menciptakan ruang baru di pasar yang sudah terisi. Dengan mengidentifikasi celah dan memasuki wilayah baru, kita dapat menemukan konsumen dan memenuhi kebutuhan mereka dengan cara baru. Perlu diingat bahwa inovasi produk tidak harus mencakup penciptaan produk yang sama sekali baru untuk memecahkan masalah yang sama sekali baru.

Dengan kata lain, peningkatan kualitas dan fungsionalitas produk yang ada dapat mengarah pada inovasi. Inovasi produk mutlak perlu dikembangkan dengan berbagai manfaat dan dampak positif yang signifikan. Produk yang mengalami inovasi dihargai oleh pelanggan untuk menarik lebih banyak konsumen dan menghasilkan keuntungan ganda.

Inovasi produk dapat berasal dari umpan balik pelanggan, kombinasi dari yang sudah ada, penemuan baru, dan banyak lagi. Proses inovasi ini perlu terus dikembangkan dan ditingkatkan hingga produk jadi. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Tujuan Inovasi Produk

Dalam kehidupan, inovasi itu sendiri bertujuan untuk meningkatkan kualitas manusia dan memperoleh banyak keterampilan baru yang belum pernah ada sebelumnya. Untuk produk juga, tujuan tertentu harus dicapai dalam inovasi produk. Berikut ini beberapa tujuan inovasi produk:

1. Peningkatan Kualitas

Secara umum, tujuan inovasi yang baik di segala bidang adalah untuk meningkatkan kualitas, termasuk yang berkaitan dengan produk. Selama waktu produk yang dibuat akan menjadi usang karena tidak dapat memenuhi kebutuhan saat ini. Diharapkan produk mengalami inovasi untuk memenuhi kebutuhan saat ini.

Alasan lain adalah bahwa produk inovatif menerima tambahan fitur dan pelengkap baru. Item dengan ciri-ciri baru, kemampuan, dan lain-lain memiliki keunggulan lebih dari item sebelumnya. Dengan kata lain, produk yang ditawarkan dengan inovasi tambahan akan meningkatkan keunggulan dan kualitasnya dibandingkan sebelumnya.

2. Memenuhi Kebutuhan Pelanggan

Kebutuhan seseorang sebagai pribadi selalu ada. Pelanggan terus mencari perbaikan dari pemilik bisnis mereka untuk memenuhi kebutuhan semua pelanggan mereka. Tuntutan pelanggan ini memaksa pemilik bisnis untuk berinovasi produk mereka. Salah satu yang nyata adalah salah satu produk layanan shuttle yang banyak digunakan.

Produk utama pada awalnya adalah layanan jemput motor, namun kemudian diinovasi oleh para pengusaha dan dikembangkan lebih lanjut untuk transportasi dengan mobil. Pemilik bisnis juga berinovasi dengan menawarkan layanan belanja bahan makanan tambahan. Inovasi-inovasi tersebut dilakukan sesuai dengan kebutuhan masyarakat seiring dengan semakin banyaknya pelanggan.

3. Menciptakan Pasar Baru Di Komunitas

Tujuan lain dari inovasi produk adalah untuk menciptakan pasar baru bagi masyarakat. Produk inovatif memberikan fitur dan perkembangan terkini yang menarik minat masyarakat. Saat orang membeli produk terbaru. Inovasi tidak selalu membawa perkembangan lebih lanjut, tetapi juga dapat membawa fungsionalitas yang berkurang.

Contoh paling nyata adalah telepon genggam atausmartphone. Pemilik bisnis mengurangi beberapa fitur seperti kualitas kamera dan kapasitas penyimpanan untuk membawa produk baru ke pasar dengan harga lebih rendah. Produk baru ini menciptakan pasar baru dengan harga rendah untuk produk yang tidak membuat perbedaan besar dalam kualitas.

4. Pengembangan Dan Penerapan Pengetahuan dan Wawasan

Inovasi produk juga bertujuan untuk mengembangkan dan menerapkan pengetahuan kewirausahaan. Untuk melakukan inovasi produk, kita membutuhkan berbagai macam pengetahuan yangup-to-dateseiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan. Selanjutnya, para pengusaha mencoba menerapkan pengetahuan mereka pada produk yang mereka hasilkan.

Pengusaha perlu memperluas pengetahuan mereka melalui banyak pembelajaran agar dapat menerapkan pengetahuan terbaru pada produk mereka. Pemilik usaha yang terus belajar ilmu dan mengembangkan ilmunya dapat berinovasi dalam produknya. Untuk dapat menciptakan produk baru dengan menggunakan ilmu pengetahuan terkini.

5. Perubahan Produk atau Layanan

Beberapa pemilik bisnis, termasuk pengusaha mobil, sering menghentikan atau menghentikan produk dan layanan lama. Upaya menghentikan atau menarik produksi produk yang sudah ada di pasaran bertujuan untuk melakukan inovasi dengan menukarkan produk tersebut dengan produk yang lebih baik.

Produk yang dihentikan tidak lagi memenuhi persyaratan saat ini dan telah dihentikan. Selain itu, produk lama tidak dapat dikembangkan lagi. Oleh karena itu, satu-satunya cara untuk berinovasi adalah dengan mengubah produk atau layanan. Tentunya dengan tidak mengesampingkan fitur utama dari produk usang tersebut.

6. Meningkatkan Efisiensi Produk

Inovasi produk juga bertujuan untuk meningkatkan efisiensinya. Produk inovatif dapat melakukan pekerjaan dengan benar tanpa membuang waktu. Hal yang sama berlaku untuk produk berupa aplikasi layanan antar-jemput. Aplikasi yang awalnya hanya digunakan untuk pemesanan jasa jemput dan antar berkembang pesat saat ini.

Comments