Robotics : Pengertian, Karakteristik, dan Jenis

Comments · 195 Views

Robot telah menjadi andalan budaya populer negara-negara maju seperti Amerika, Jepang, dan lainnya, selama abad terakhir. Mereka bermunculan di film, sastra, serta dalam bidang seni.

Terkait asal mula katanya sendiri, perlu diketahui bahwa kata “robot” itu sendiri diciptakan d

Pengertian Robotics

Robotics adalah bidang interdisipliner yang mengintegrasikan sains, teknik, dan teknologi. Bidang ini melibatkan desain, konstruksi, operasi dan penggunaan mesin yang disebut robot untuk melakukan tugas-tugas yang dilakukan secara tradisional oleh manusia atau menggantikan tindakan manusia.

Destinasi utama dari bidang robotika adalah untuk menciptakan mesin cerdas yang dapat membantu manusia dalam berbagai cara.

Menurut Situs Techtarget, robotika dapat mengambil beberapa bentuk. Robot mungkin menyerupai manusia, atau mungkin dalam bentuk aplikasi robot, seperti Robotic Process Automation (RPA) yang mensimulasikan bagaimana manusia terlibat dengan perangkat lunak untuk melakukan tugas berbasis aturan yang berulang.

Sementara bidang robotika dan eksplorasi potensi penggunaan dan fungsionalitas robot telah berkembang pesat di abad ke-20, ide tersebut tentu bukanlah hal baru.

Selain itu, mengutip sumber simpulan yang berasal dari artikel ilmiah oleh para pakar atau ahli bernama Minopu Asada, pada Encyclopedia of Information Systems, tahun 2003, Robotika adalah disiplin akademis ilmu pengetahuan dan teknologi yang terkait dengan semua jenis robot.

Apa itu Robotic Process Automation (RPA)?

Proses automasi robotika atau RPA adalah teknologi perangkat lunak yang memudahkan untuk membangun, menyebarkan, dan mengelola robot perangkat lunak yang meniru tindakan manusia yang berinteraksi dengan sistem dan perangkat lunak digital.

Sama seperti manusia, robot perangkat lunak dapat melakukan hal-hal seperti memahami apa yang ada di layar, menyelesaikan penekanan tombol yang tepat, menavigasi sistem, mengidentifikasi dan mengekstrak data, dan melakukan berbagai tindakan yang ditentukan.

Akan tetapi robot perangkat lunak dapat melakukannya lebih cepat dan lebih konsisten daripada manusia, tanpa perlu bangun dan meregangkan tubuh atau rehat kopi.

Tujuan dan Fungsi Robotics

Robot ada untuk memanipulasi objek dengan mengamati, memindahkan, memilih, memodifikasi sifat fisik objek. Baik, terkait tujuan utamanya sendiri, perlu ketahui bahwa robotics bertujuan untuk melakukan desain, konstruksi dan penggunaan robot mekanik.

Kemudian untuk fungsinya sendiri, robot atau robotika (robotics) ini dapat dijabarkan dalam 2 (dua) fungsi utama, yakni sebagai berikut.

1. Independent (Independen)

Independen maksudnya berfungsi sepenuhnya secara mandiri dan independen dari kontrol operator manusia.

Ini biasanya membutuhkan pemrograman yang lebih intens tetapi memungkinkan robot untuk menggantikan manusia ketika melakukan tugas-tugas berbahaya, biasa atau tidak mungkin, dari difusi bom dan perjalanan laut dalam hingga otomatisasi pabrik.

Robot independen telah terbukti paling mengganggu masyarakat, karena mereka menghilangkan pekerjaan tertentu tetapi juga menghadirkan kemungkinan baru untuk pertumbuhan.

2. Dependent (Dependen)

Robot dependen dalam robotics adalah robot non-otonom yang berinteraksi dengan manusia untuk meningkatkan dan melengkapi tindakan mereka yang sudah ada.

Ini adalah bentuk teknologi yang relatif baru dan terus dikembangkan ke dalam aplikasi baru, tetapi salah satu bentuk robot ketergantungan yang telah direalisasikan adalah prostetik canggih yang dikendalikan oleh pikiran manusia.

Karakteristik Robotics

Sementara dunia robotika secara keseluruhan berkembang, robot memiliki beberapa karakteristik yang konsisten, yakni :

  • Robot terdiri dari semacam konstruksi mekanis
  • Aspek mekanis robot membantunya menyelesaikan tugas di lingkungan yang dirancangnya. Misalnya, roda Mars 2020 Rover dimotori secara individual dan terbuat dari tabung titanium yang membantunya mencengkeram medan keras planet merah dengan kuat.

    • Robot membutuhkan komponen listrik yang mengontrol dan memberi daya pada mesin

    Pada dasarnya, arus listrik, seperti baterai misalnya, di mana itu diperlukan untuk memberi daya pada sebagian besar robot.

    • Robot mengandung setidaknya beberapa tingkat pemrograman komputer

    Tanpa seperangkat kode yang memberi tahu apa yang harus dilakukan, robot hanya akan menjadi bagian lain dari mesin sederhana. Memasukkan program ke dalam robot memberinya kemampuan untuk mengetahui kapan dan bagaimana melakukan tugas.

    Jenis Robotics

    Ada 5 (lima) jenis robot berbeda dalam robotics yang melakukan tugas tergantung pada kemampuannya, di mana secara garis besar, jenis tipe robot dalam robotika tersebut akan dijelaskan di bawah ini :

    1. Pre-Programmed Robots

    Robot yang telah di program sebelumnya atau yang disebut dengan pro-programmed robots beroperasi di lingkungan yang terkendali di mana mereka melakukan tugas-tugas yang sederhana dan monoton.

    Contoh robot yang telah diprogram sebelumnya adalah lengan mekanik pada jalur perakitan otomotif.

    Cirinya seringkali seperti lengan dengan memiliki satu fungsi, biasanya untuk mengelas pintu, memasukkan bagian tertentu ke dalam mesin, dan lain sebagainya. Selain itu, biasanya tugasnya adalah melakukan tugas itu lebih lama, lebih cepat, dan lebih efisien daripada manusia.

    2. Robot Humanoid

    Robot humanoid adalah robot yang menyerupai atau meniru perilaku manusia. Robot-robot ini biasanya melakukan aktivitas seperti manusia (seperti berlari, melompat dan membawa benda), dan terkadang dirancang agar terlihat seperti kita, bahkan memiliki wajah dan ekspresi manusia.

  • 3. Robot Otonom

    Robot otonom beroperasi secara independen dari operator manusia. Robot ini biasanya dirancang untuk melakukan tugas di lingkungan terbuka yang tidak memerlukan pengawasan manusia.

    Mereka cukup unik karena mereka menggunakan sensor untuk melihat dunia di sekitar mereka, dan kemudian menggunakan struktur pengambilan keputusan (biasanya komputer) untuk mengambil langkah optimal berikutnya berdasarkan data dan misi mereka.

    Salah satu contoh robot otonom adalah penyedot debu Roomba, yang menggunakan sensor untuk berkeliaran dengan bebas di seluruh rumah. Sedangkan untuk contoh lainnya dari jenis tipe robot dalam robotics yang otonom yaitu seperti bot pemangkasan rumput, bot perhotelan, Drone otonom, serta bot asisten medis.

    4. Robot Teleoperated

    Robot teleoperated adalah bot semi-otonom yang menggunakan jaringan wireless (nirkabel) untuk memungkinkan kontrol manusia dari jarak yang aman. Robot-robot ini biasanya bekerja dalam kondisi geografis, cuaca, dan keadaan yang ekstrim.

    Contoh robot teleoperated adalah kapal selam yang dikendalikan manusia yang digunakan untuk memperbaiki kebocoran pipa bawah air selama tumpahan minyak BP atau drone yang digunakan untuk mendeteksi ranjau darat di medan perang.

    5. Augmenting Robots

    Robot augmentingaugment robots, atau yang juga dikenal sebagai robot VR, meningkatkan kemampuan manusia saat ini atau menggantikan kemampuan yang mungkin hilang dari manusia.

    Bidang robotika untuk augmentasi manusia adalah bidang di mana fiksi ilmiah bisa menjadi kenyataan segera, dengan bot yang memiliki kemampuan untuk mendefinisikan kembali definisi kemanusiaan dengan membuat manusia lebih cepat dan lebih kuat.

    Beberapa contoh robot augmenting saat ini adalah kaki palsu robot atau kerangka luar yang digunakan untuk mengangkat beban berat.

     
Comments