Content Audit: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Comments · 127 Views

Content audit adalah salah satu prosedur yang bisa kamu lakukan untuk memaksimalkan strategi content marketing.

Definisi Content Audit

Menurut Semrushcontent audit adalah proses menilai dan menganalisis seluruh konten yang ada secara sistematis.

Tujuannya adalah untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan dalam content strategy yang selama ini diterapkan. Setelah itu, kamu bisa perbaiki strategi dan sesuaikan dengan goal yang ingin dicapai.

Bright Edge menambahkan, salah satu tujuan content audit juga untuk memastikan bahwa konten yang dibuat telah memenuhi kebutuhan audiens atau belum.

Tak hanya di media sosial, proses audit ini juga perlu dilakukan pada keseluruhan konten, termasuk konten website.

Pertanyaan penting saat melakukan content audit di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Apakah konten yang dibuat dapat memenuhi kebutuhan audiens?
  • Apakah konten yang dibuat sudah sesuai dengan customer journey, mulai dari tahap awareness hingga conversion, atau masih ada gap yang harus diisi?
  • Apakah konten yang dibuat sudah berhasil menarik perhatian audiens yang tepat?
  • Apakah konten yang dibuat sudah berhasil meningkatkan interaksi dan engagement dengan audiens?

Manfaat Content Audit

Apa pentingnya melakukan content audit?

Berikut beberapa manfaat yang bisa kamu dapatkan ketika berhasil menerapkan audit pada kontenmu dengan maksimal.

1. Membuat konten lebih relevan

Dengan melakukan content audit, kamu bisa melihat performa konten dari yang kurang baik sampai yang paling baik.

Dari situ, kamu bisa menilai kira-kira saat ini audiens sedang menyukai topik dan jenis konten yang seperti apa.

Untuk konten yang performanya kurang baik, kamu juga dapat menganalisis apakah informasi di dalamnya memang sudah berubah sehingga tak lagi relevan bagi pembaca.

2. Mengoptimalkan SEO

Manfaat content audit selanjutnya adalah mengoptimalkan search engine optimization.

Apakah kamu tahu bahwa strategi optimasi search engine optimization selalu berubah-ubah?

Mulai dari cara penulisan meta description, meta tags, dan lain sebagainya, semuanya bisa berubah sewaktu-waktu. Jika ingin mempertahankan performa kontenmu di hasil pencarian, kamu pun harus selalu update.

Dengan melakukan content audit, kamu bisa menyunting artikel-artikel lama sehingga masih bisa bersaing dengan kompetitor.

3. Memaksimalkan berbagai channel

Ketika melakukan audit, kamu akan mengevaluasi berbagai metrics dari berbagai saluran konten yang diproduksi.

Seperti jumlah download, click, newsletter subscribers, dan lainnya. Dengan begitu, kamu bisa mengambil kesimpulan mengenai:

  • Channel seperti apa yang lebih disukai audiens.
  • Channel seperti apa yang lebih cocok untuk jenis konten tertentu.

4. Memperbaiki struktur konten

Kamu mungkin memiliki banyak artikel dengan clicks tinggi di dalam website.

Akan tetapi, struktur informasinya membingungkan bagi pembaca. Akhirnya, hal tersebut menyebabkan angka bounce rate yang sangat tinggi.

Content audit adalah cara yang perlu dilakukan untuk mengidentifikasi isu tersebut. Dengan begitu, kamu bisa melakukan perbaikan pada strukturnya.

5. Mengevaluasi kualitas konten

Apakah konten website-mu memiliki kualitas yang rendah, sedang, atau tinggi?

Untuk jenis kontennya apakah didominasi oleh pembahasan mendalam atau sekadar tulisan singkat?

Google bisa mendeteksi konten yang pendek, berulang, dan kurang berkualitas. Oleh karena itu, kamu harus bisa mengidentifikasi mana konten yang masih memiliki kekurangan tersebut.

6. Mendiagnosis content gap

Misalnya, perusahaanmu menjual produk asuransi. Kamu telah membuat berbagai konten di website, mulai dari topik tentang asuransi kesehatan, pendidikan, jiwa, dan kecelakaan.

Namun, kompetitor ternyata memiliki struktur konten yang lebih komprehensif. Mereka memiliki kategori yang khusus ditujukan bagi para pemula yang belum pernah memiliki asuransi.

Gap atau kekosongan ini dapat kamu temukan ketika melakukan audit. Jadi, kamu juga bisa berusaha menyediakan informasi yang lebih unggul dari kompetitor.

7. Meningkatkan konversi

Selain untuk edukasi, content marketing juga memiliki tujuan untuk menghasilkan konversi.

Dengan melakukan content audit, kamu bisa evaluasi strategi konten seperti apa yang paling efektif untuk menarik minat target konsumen.

Cara Melakukan Content Audit

1. Tentukan metrics dan goal

Content audit adalah proses yang cukup memakan waktu. Jadi, kamu bisa tentukan apa goal yang saat ini berusaha untuk dicapai dan metrics mana yang paling penting untuk diukur.

Misalnya, kamu ingin fokus memperbaiki SEO. Maka, kamu bisa cek link buildingorganic traffic, dan analisis keywords ranking.

2. Dokumentasikan kumpulan konten

Jenis dan bentuk content yang perlu kamu audit mungkin ada banyak sekali, mulai dari video, blog, newsletter, Instagram Post, dan lain-lain.

Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah mengumpulkan semua link supaya proses audit bisa didokumentasikan.

3. Analisis data

Setelah URL dikumpulkan, kamu bisa mengategorikannya berdasarkan klasifikasi yang diinginkan. Kamu bisa mengelompokkannya berdasarkan user persona, misalnya.

Jika sudah, kamu bisa langsung memulai analisismu berdasarkan metrics dan goal yang di awal sudah ditentukan.

4. Tentukan dan eksekusi action plan

Semua hasil analisismu akan sia-sia jika tidak ditindaklanjuti menjadi action plan. Perlu diingat bahwa action plan haruslah sistematis dengan deadline tertentu sampai PIC untuk masing-masing tugas.

Hal tersebut perlu dilakukan agar perbaikan bisa benar-benar diwujudkan dan hasilnya pun bisa lebih cepat terlihat.

Demikian informasi mengenai content audit. Jika kamu ingin memaksimalkan content strategycontent audit adalah proses yang tidak boleh kamu lewatkan.

Selain audit, ada juga proses yang dikenal sebagai content quality control. Ini merupakan tahapan penting untuk menghindari kesalahan seperti typo, relevansi, hingga misinformasi dalam konten yang dibuat.

 

 

 
Comments