Perbedaan Ide dan Peluang Usaha yang Harus Dipahami

Comments · 159 Views

Sederhananya, ide bisnis adalah konsep yang dapat digunakan untuk menghasilkan uang, dan peluang bisnis adalah konsep yang telah terbukti memiliki nilai komersial. Mengetahui perbedaan antara ide dan peluang sangat penting untuk menghindari pemborosan waktu dan uang yang signifikan ketika

Selalu ada kesalahpahaman yang luas antara apa itu ide bisnis dan apa itu peluang bisnis. Meskipun keduanya mungkin tampak serupa, dalam banyak hal, keduanya adalah dua hal yang sama sekali berbeda.

Satu berfokus pada mencoba sesuatu yang belum tentu diuji untuk sukses besar di pasar, sementara yang lain melibatkan mengambil keuntungan dari pasar yang ada, basis pelanggannya, permintaan, dan banyak lagi untuk membangun bisnis agar bisa berkembang.

Untuk mengetahui perbedaan dari keduanya, kita harus mempelajari kedua hal tersebut secara masing-masing terlebih dahulu.

Apa Itu Ide Bisnis?

Ide bisnis adalah konsep yang berpotensi menghasilkan uang. Ide bisnis terikat pada produk atau layanan tetapi belum memiliki nilai komersial karena konsepnya belum terbukti. Ide bisnis biasanya merupakan langkah pertama dalam mendirikan bisnis atau menciptakan industri prospektif yang menguntungkan yang pada akhirnya ingin dimasuki oleh banyak orang karena keberhasilan yang telah ditemukan oleh satu atau beberapa pengusaha di dalamnya.

Karena ide bisnis biasanya hanya berupa abstrak dan tetap berada di benak inovator atau wirausahawan sambil menunggu apakah berhasil atau tidak terwujud, setiap ide bisnis dengan prospek pertumbuhan harus memiliki hal-hal berikut:

  • Pasar yang prospektif
  • Dapat memecahkan masalah pelanggan
  • Unik di pasar
  • Inovatif
  • Sumber pendapatan prospektif
  • Prospek profitabilitas yang tinggi dalam jangka panjang.

Dengan begitu, memulai bisnis berdasarkan ide bisnis tidak selalu berakhir indah karena selalu ada margin kegagalan yang sangat tinggi. Faktanya, 9 dari 10 startup gagal dalam 3 tahun pertama mereka, dan di antara mereka yang berhasil, masih banyak lagi yang tutup dalam 10 tahun ke depannya.

Jadi, kecuali jika Anda bersedia bersabar selama bertahun-tahun sebelum Anda mendapatkan keuntungan apa pun dari ide bisnis, Anda mungkin lebih baik melakukan sesuatu yang lain.

Intinya, ide bisnis adalah sebuah konsep yang belum memiliki pelanggan secara nyata atau belum terbukti keberhasilannya.

Intinya, ide bisnis adalah sebuah konsep yang belum memiliki pelanggan secara nyata atau belum terbukti keberhasilannya. Meski demikian, ide bisnis tetap harus ada dan butuh untuk dimatangkan. Anda bisa memulainya dengan berdiskusi dengan kolega hingga berdebat mengenai kemungkinan-kemungkinan pengembangan ide bisnis.

Setidaknya, jika Anda menemui kegagalan pada suatu ide bisnis, Anda tidak harus membuang semua bagian ide tersebut. Cukup analisa, bagian mana dari ide tersebut yang buruk, lalu perbaiki atau ganti. Jadi, Anda tidak perlu memulai ide bisnis dari nol. Biar bagaimanapun membangun ide bisnis yang solid tidaklah mudah. Diperlukan waktu, tenaga, dan pikiran agar ide bisnis dapat tercipta.

Apa Itu Peluang Bisnis?

Peluang bisnis adalah sebuah konsep yang telah terbukti berkali-kali di pasar dengan kehadiran beberapa atau banyak bisnis yang sukses melakukan hal yang sama atau serupa. Hal hebat tentang peluang bisnis adalah Anda tidak harus mulai membuat konsep dari awal. Anda cukup mempelajari pasar dan menemukan cara untuk berperan di dalamnya bersama bisnis lain yang telah beroperasi dengan sukses di dalamnya selama bertahun-tahun.

Umumnya, peluang bisnis dimanfaatkan oleh pengusahakarena risikonya jauh lebih rendah daripada ide bisnis yang belum terbukti, dan peluang keberhasilannya lebih besar bagi pengusaha.

Pada dasarnya, peluang bisnis hanya dapat dianggap sebagai peluang jika telah memenuhi beberapa atau semua kriteria berikut:

  • Harus menjadi konsep yang terbukti dengan beberapa bisnis yang sukses telah menggunakan model yang sama.
  • Margin kotor bisnis harus tinggi.
  • Bisnis harus memiliki potensi untuk mencapai titik impas dalam waktu 12 36 bulan.
  • Modal atau investasi yang dibutuhkan untuk memulai harus realistis dan sesuai dengan apa yang dapat Anda kumpulkan.
  • Anda atau pegawai Anda harus memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk membuat bisnis tersebut sukses.
  • Harus memiliki potensi untuk terus meningkat seiring waktu.
  • Tingkat risiko harus berkali-kali lebih rendah daripada ide yang belum terbukti.

Setelah menyempurnakan dan mengemas peluang bisnis yang ditemukan Anda dapat mendokumentasikannya dengan menulis rencana bisnis. Kemudian, Anda dapat menerapkannya sendiri atau menjualnya kepada orang lain untuk mendapatkan keuntungan (mungkin karena Anda tidak mampu membeli modal yang diperlukan untuk menghentikan bisnis).

Dengan kata lain, peluang bisnis sebenarnya lebih konkret daripada ide bisnis. Anda hanya harus lebih jeli dalam melihat dan membaca kondisi pasar. Apa yang sedang dibutuhkan orang-orang? Bagaimana selera orang pada suatu produk? Dan berapa potensi penjualan dari sebuah produk. Nah, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, tentu effort-nya tidak lebih ringan daripada membuat ide bisnis.Anda harus melakukan riset pasar, riset produk, berdiskusi dengan tim Anda, hingga harus menciptakan produk ataupun layanan yang sesuai dengan pelanggan Anda. Tetap ada trial and error pada proses mendapatkan peluang bisnis. Jadi, Anda harus tetap jeli agar trial and error dapat diminimalisir.

Kesimpulan

Singkatnya, peluang bisnis = ide bisnis yang telah terbukti keberhasilannya.

Namun, selain itu, perbedaan utama antara ide bisnis dan peluang usaha adalah Anda dapat menjual peluang bisnis, tetapi Anda tidak dapat menjual ide bisnis (bukan sepenuhnya mustahil tetapi sulit).

Kolonel Sanders mencoba selama bertahun-tahun untuk menjual ide resep ayamnya tetapi tidak ada yang mendengarkannya sampai dia mengemasnya kembali dan KFC (Kentucky Fried Chicken) akhirnya dapat terlahir. Moral dari cerita tersebut adalah bahwa investor berinvestasi dalam peluang bisnis, bukan ide bisnis.

Lalu, bagaimana cara mengubah ide bisnis menjadi peluang bisnis? Nah, Anda bisa mengubah ide bisnis menjadi peluang bisnis dengan melakukan riset pasar dan studi kelayakan atas ide bisnis tersebut.

Tulis rencana bisnis dan bentuk tim bisnis yang akan bekerja bersama Anda untuk menjalankan ide bisnis tersebut agar dapat menjadi peluang bisnis. Dengan melakukan itu, ide bisnis tersebut akan menjadi peluang bisnis. Yang berarti, Anda dapat menarik investor dan mungkin mendapatkan pembiayaan yang dibutuhkan untuk memulai bisnis tersebut.

Comments