OUTBOUND MARKETING: PENGERTIAN DAN MANFAATNYA UNTUK BISNIS

Comments · 78 Views

Pengertian Outbound Marketing
Dilansir dari Mailchimp, outbound marketing adalah strategi pemasaran yang menjangkau audiens dan konsumen secara langsung. Melalui strategi ini, Anda menerapkan strategi secara proaktif untuk membuat pelanggan potensial tertarik dengan produk yang ditawar

Anda tentu pernah mendapat telepon dari orang yang menawarkan produk atau layanan tertentu. Biasanya Anda mendapat telepon semacam ini setelah mendaftarkan nomor telepon atau menggunakan layanan yang sudah ada. Strategi ini dikenal dengan sebutan telemarketing atau cold calls, yang merupakan salah satu bentuk outbound marketing.

Bentuk lainnya adalah email promosi yang Anda dapatkan dari produk atau brand tertentu. Email tersebut dikirim secara massal kepada target audience dan sifatnya persuasif untuk mendorong melakukan tindakan. Biasanya email jenis ini isinya sama dan di-blast kepada banyak orang sekaligus.

Contoh Outbound Marketing

Untuk lebih jelas mengenai outbound marketing, berikut beberapa contoh penerapannya.

Iklan Televisi

Iklan televisi adalah salah satu bentuk outbound marketing yang paling populer dan efektif. Iklan televisi menjangkau audiens yang besar dan dapat menampilkan produk atau jasa secara visual dengan cara yang menarik.

Iklan Radio

Iklan radio adalah bentuk pemasaran outbound yang relatif murah dan efektif, terutama untuk menjangkau audiens lokal. Iklan radio dapat disiarkan secara terjadwal sehingga dapat menjangkau audiens yang spesifik.

Iklan Cetak

Iklan cetak seperti iklan di koran, majalah, atau selebaran adalah bentuk pemasaran outbound yang efektif. Tujuannya adalah untuk menjangkau audiens tertentu dan meningkatkan kesadaran merek.

Telemarketing

Telemarketing adalah bentuk outbound marketing yang melibatkan tim penjualan yang menelepon konsumen potensial untuk menawarkan produk atau jasa secara langsung. Seperti yang telah diulas sebelumnya, telemarketing merupakan strategi yang sering digunakan untuk meningkatkan bisnis.

Pameran Dagang/Expo

Pameran dagang atau yang dikenal juga dengan istilah expo merupakan salah satu contoh pemasaran outbound. Strategi ini memungkinkan perusahaan untuk menampilkan produk kepada konsumen potensial sekaligus mendapatkan umpan balik langsung.

Email Blast

Seperti yang telah diulas sebelumnya, email blast adalah salah satu bentuk pemasaran outbound yang sering digunakan. Dalam email blast, perusahaan mengirimkan email kepada daftar konsumen potensial yang telah berlangganan untuk menerima informasi terbaru atau penawaran khusus.

Tujuan Outbound Marketing untuk Bisnis

Dalam menjalankan strategi outbound marketing, penting untuk memperhatikan target pasar yang tepat dan mengirimkan pesan pemasaran yang sesuai dengan kebutuhan dan keinginan konsumen potensial. Dengan begitu, Anda bisa meraih tujuan dari penerapan pemasaran outbound ini dengan optimal.

Berikut beberapa tujuan outbound marketing untuk bisnis.

Meningkatkan Penjualan

Tujuan pertama dari pemasaran outbound adalah untuk meningkatkan penjualan. Outbound marketing bertujuan untuk menarik perhatian konsumen potensial dan mendorong mereka untuk melakukan pembelian produk.

Meningkatkan Kesadaran Merek

Outbound marketing juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran merek. Dengan strategi yang tepat, pemasaran ini dapat mengingatkan konsumen tentang produk atau jasa yang ditawarkan.

Memperluas Pasar

Pemasaran outbound bisa menjadi alat untuk mencapai pasar yang lebih luas dan menjangkau konsumen potensial yang tidak terjangkau oleh upaya pemasaran lainnya.

Meningkatkan Konversi

Tujuan selanjutnya adalah outbound marketing bisa membantu meningkatkan konversi penjualan. Caranya dengan mengirimkan pesan pemasaran langsung kepada konsumen potensial yang sudah tertarik dengan produk atau jasa.

Meningkatkan Loyalitas Pelanggan

Outbound marketing bisa digunakan untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada. Strategi pemasaran ini juga dapat meningkatkan loyalitas pelanggan dengan memberikan penawaran khusus dan promosi eksklusif.

Strategi Outbound Marketing yang Efektif

Seperti strategi pemasaran pada umumnya, penerapan outbound marketing perlu menggunakan strategi yang jitu. Berikut beberapa strategi pemasaran outbound untuk meningkatkan bisnis.

Melakukan Analisis Pasar

Strategi outbound marketing yang efektif tergantung pada produk atau jasa yang ditawarkan dan target pasar yang ingin dicapai. Oleh karena itu, penting untuk melakukan penelitian dan analisis pasar sebelum merancang strategi pemasaran yang tepat.

Menentukan Target Pasar

Penting untuk menentukan target pasar yang tepat ketika Anda ingin menerapkan strategi pemasaran. Selain itu, penting juga untuk mengirimkan pesan pemasaran yang sesuai dengan kebutuhan dan keinginan konsumen potensial.

Membuat Pesan Pemasaran yang Menarik

Pesan pemasaran yang menarik dapat meningkatkan tingkat respons dan konversi. Karena itu, pesan pemasaran harus mampu menarik perhatian dan mudah dipahami oleh konsumen potensial.

Menggunakan Saluran Pemasaran yang Tepat

Seperti yang telah dijelaskan, outbound marketing dapat dilakukan melalui saluran pemasaran seperti media massa, email, telemarketing, atau pameran dagang. Penting untuk memilih saluran pemasaran yang tepat untuk target pasar yang dituju.

Membuat Iklan Visual yang Menarik

Iklan visual seperti iklan televisi atau iklan cetak dapat meningkatkan kesadaran merek dan meningkatkan penjualan. Karena itu, iklan visual harus menarik dan mudah diingat oleh konsumen potensial.

Memberikan Penawaran Khusus

Strategi yang juga bisa Anda terapkan dalam pemasaran outbound adalah dengan memberi penawaran khusus. Penawaran khusus seperti diskon atau promo dapat meningkatkan respons konsumen potensial dan meningkatkan penjualan.

Melacak dan Menganalisis Kinerja

Hal terakhir yang tak kalah pentingnya untuk dilakukan agar mendapatkan hasil outbound marketing yang efektif adalah dengan melacak serta menganalisis kinerja. Kegiatan pemasaran Anda harus dilacak dan dianalisis kinerjanya untuk memastikan efektivitas kampanye pemasaran. Dengan begitu, Anda bisa melakukan evaluasi dan perbaikan jika diperlukan.

Perbedaan Inbound dan Outbound Marketing

Membicarakan outbound marketing tidak bisa lepas dari pembahasan inbound marketing, strategi pemasaran yang terbilang lebih baru. Seperti yang telah dijelaskan, outbound marketing berfokus pada upaya pemasaran aktif dan proaktif dengan mengirimkan pesan pemasaran langsung kepada konsumen potensial.

Sedangkan, inbound marketing lebih berfokus pada cara-cara menarik perhatian pelanggan potensial dengan konten-konten informatif. Dari konten-konten tersebut, strategi ini bertujuan untuk mengundang partisipasi dari audiens. Karena itu, inbound marketing dikenal juga dengan sebutan “pemasaran konten” dan “pemasaran yang berpusat pada pelanggan”.

Untuk lebih jelasnya, berikut beberapa perbedaan utama antara inbound dan outbound marketing.

Pendekatan

Perbedaan yang pertama terletak pada pendekatan yang dilakukan masing-masing strategi pemasaran. Outbound marketing, seperti yang telah diulas sebelumnya, menggunakan pendekatan yang proaktif dan mengirimkan pesan pemasaran langsung. Sedangkan inbound marketing menggunakan pendekatan melalui konten informatif untuk menarik perhatian dan mengundang partisipasi audiens.

Fokus

Dengan penerapan yang berbeda, kedua strategi pemasaran ini juga memiliki fokus yang berbeda. Outbound marketing lebih fokus pada penjualan produk atau jasa, sedangkan inbound marketing lebih fokus pada membangun hubungan jangka panjang dengan konsumen.

Metode

Baik outbound maupun inbound marketing memiliki metode pemasaran dan media yang cukup berbeda. Outbound marketing menggunakan metode seperti iklan televisi, koran, radio, dan telemarketing. Sementara itu, inbound marketing menggunakan metode seperti pemasaran konten, SEO, media sosial, dan email marketing.

Membangun Hubungan

Perbedaan kedua strategi pemasaran ini juga terletak dalam aspek membangun hubungan dengan konsumen. Pemasaran outbound kurang dapat membangun hubungan secara jangka panjang dengan konsumen. Di sisi lain, inbound marketing lebih mengutamakan hubungan jangka panjang melalui konten informatif dan relevan.

Responsif

Meskipun pemasaran outbound bersifat proaktif, namun strategi ini umumnya kurang responsif terhadap kebutuhan serta keinginan konsumen. Berbeda dengan inbound marketing yang lebih responsif dan memperhatikan apa yang dibutuhkan serta dibutuhkan oleh konsumen.

Dari penjelasan di atas, Anda bisa melihat bahwa kedua strategi pemasaran ini memiliki keunggulan dan kekurangannya masing-masing. Karena itu, penting untuk menganalisis strategi mana yang tepat untuk digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis. Tak lupa juga bergantung pada karakteristik produk, target pasar, serta tujuan dan budget pemasaran yang dimiliki.

Kelebihan dan Kekurangan Outbound Marketing

Dalam penerapannya, outbound marketing memiliki kelebihan sekaligus kekurangan. Hal ini perlu Anda perhatikan terlebih dahulu sebelum memilih untuk menggunakan strategi pemasaran ini. Berikut pembahasan lengkapnya.

Kelebihan Outbound Marketing

Inilah kelebihan yang bisa Anda dapatkan dari strategi pemasaran outbound.

Menjangkau Konsumen Potensial Secara Langsung

Outbound marketing memungkinkan perusahaan untuk menjangkau konsumen potensial secara langsung melalui saluran pemasaran seperti iklan televisi, radio, atau pameran dagang.

Meningkatkan Kesadaran Merek

Outbound marketing dapat meningkatkan kesadaran merek dan membantu memperkenalkan produk atau jasa kepada konsumen potensial.

Meningkatkan Penjualan

Outbound marketing dapat membantu meningkatkan penjualan dengan meningkatkan jumlah konsumen potensial yang tertarik dengan produk atau jasa yang ditawarkan.

Menghasilkan Hasil yang Cepat

Outbound marketing dapat menghasilkan hasil yang cepat dan signifikan, terutama jika dilakukan dengan tepat dan efektif.

Kekurangan Outbound Marketing

Berikut beberapa kekurangan dari penerapan strategi pemasaran outbound.

Biaya yang Tinggi

Outbound marketing dapat sangat mahal, terutama jika perusahaan menggunakan saluran pemasaran yang mahal seperti iklan televisi atau radio.

Respons yang Rendah

Tingkat respons pada pemasaran outbound dapat rendah karena konsumen potensial tidak selalu tertarik dengan produk atau jasa yang ditawarkan.

Tidak Bisa Ditargetkan Dengan Tepat

Kekurangan selanjutnya adalah outbound marketing tidak bisa ditargetkan dengan tepat seperti inbound marketing. Hal ini karena perusahaan tidak dapat menentukan siapa yang akan melihat atau mendengar pesan pemasaran.

Tidak Personal

Pemasaran outbound tidak personal karena pesan pemasaran dikirimkan kepada banyak orang sekaligus. Pesan tersebut tidak dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan konsumen potensial.

Efektivitas Sulit Diukur

Kekurangan terakhir yang dimiliki oleh outbound marketing adalah sulit diukur efektivitasnya. Hal ini karena tingkat respons dan konversi dari penerapan strategi pemasaran tersebut sulit dihitung.

Meskipun outbound marketing memiliki beberapa kelemahan, namun dengan strategi yang tepat tetap bisa menjadi efektif. Terutama untuk menjangkau konsumen potensial secara langsung, serta meningkatkan brand awareness dan penjualan.

Terapkan Strategi Marketing Tepat dengan Agency Terpercaya

Dari pembahasan diatas, kini Anda dapat memahami bahwa kedua jenis strategi pemasaran tersebut memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Penerapan strategi mana yang tepat perlu dipertimbangkan dengan kebutuhan brand dan karakter target audience Anda.

Seiring dengan perkembangan waktu dan teknologi, bisnis memerlukan strategi yang tepat sasaran. Terlebih lagi dengan semakin maraknya digital marketing, yang mana sudah banyak terbukti dapat membantu perkembangan bisnis. Baik melalui outbound maupun inbound marketing, Anda dapat mempraktekkan strategi digital marketing terbaik.

 

Comments